Bensin Di Pangkalan 4.500/ liter Tapi Habis, Bensin Eceran Malah 17.000/ 2 botol, Polisi Temukan 2000 liter Bensin Dalam Gudang

Agen Resmi Pertamina Kedapatan Menyimpan Bensin Kl” 2000 Liter Dalam Gudang Saat Diperiksa Pihak Kepolisian Selayar, Kamis ( 4/8) sekitar pkl. 10.00 Wita .


Drum Berisi Bensin Yang Ditemukan Polisi (4/8)Dalam Gudang Pertamina di barugayya

(Dok.MC_I) Antrian  Kendaraan  Depan Pertamina Bua Bua Tutp Akses jalan Poros

Polres Selayar Berhasil Membongkar Kebohongan Pengelola PertaminaBarugaiya Selayar,setelah sejumlah personil polres selayar memeriksa gudang diareal pertamina tsb, Dan menemukan sedikitnya 2000an Liter Bensin dalamdrum yang di sembunyikan pengelola di Dalam Gudang terkunci. Hal ini dilakukan pihak Polres atas adanya pengaduan warga bahwa pengelola menutup penjualan pada pukul 10 pagi dengan alasan habis bensin,padahal ratusan kendaraan masih antri di depan pertamina Barugaiya  kecamatan Bontomanai.

Kapolres Kepulauan Selayar, Akbp Setiadi saat di konfirmasi via ponsel membenarkan hal tersebut dan menegaskan bahwa pihaknya telah mengambil langkah tegas dengan memperingatkan pengelola untuk tidak melakukan hal yang sama , dan bila tidak mengindahkan peringatan tsb maka pihak kepolisian akan segera melakukan penindakan.

Dari pantauan media ini, kelangkaan Bbm di wilayah kabupaten kepulauan Selayar telah berlangsung lama, setidaknya tidak pernah terjadi bbm di Selayar lancar seperti di daerah lain di sulawesi selatan bagian selatan yang mengangkut bbm nya langsung dari makassar dengan mobil tangki, sementara stok Selayar selain harus mengunakan mobil tangki dari petamina makassar ke pelabuhan Lappee Bulukumba atau ke pelabuhan Bira , selanjutnya dari mobil tangki ke pengangkutan perahu  bermuatan tangki untuk di bawa ke pelabuhan Benteng Selayar, selanjutnya dipindahkan dari kapal pengangkut ke mobil tangki lagi atau mengunakan drum plastik atau drum jenis lainya ke pangkalan atau agen resmi penjualan bensin di BentengSelayar. dari beberapa kali perpindahan dimaksud, dapat dipastikan bobot atau netto awal akan semakin berkurang, yang setidaknya telah merugika pengusuaha, wajarlah kemudian bila pengelola memburu kerugian tersebut untuk kelanjutan usaha tentunya. Namun perlu diketahui bahwa ujung cerita usaha menekan angka kerugian akibat susutnya jumlah bobot atau netto bbm oleh pengelola telah menempatkan warga Selayar menjadi obyek pencarian pulus  yang menuai dugaan tindak pidana. Hal ini sangat memungkinkan terjadi, karena takaran yang di pakai dalam penjualan harian masih manual literan . Perlu diketahui bahwa Kabupaten Kepulauan Selayar  merupakan  satu satunya daerah yang belum memiliki spbu  tergaransi dari pemerintah dan pertamina yang dijamin  tidak akan merugikan masyarakat dalam hal pemenuhan Hak sebagai warga negara dalam peraturan yang berlaku saat ini. (E.Frre)

Tentang MC-I Selayar

Medianya Orang Selayar
Pos ini dipublikasikan di Tabloid Selayar. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s